Tuesday, August 17, 2010

Melihat Buku

1. Pabila saya meletak nama melihat buku sebagai nama bagi blog ini, saya benar-benar memaksudkan perbuatan melihat itu sebenar-benarnya. Selain daripada membeli dan menyusun buku-buku yang dibeli ke dalam rak, antara perbuatan saya terhadap buku yang gemar saya lakukan adalah melihat-melihat mereka.

2. Melihat buku merupakan suatu aktiviti dan perkara yang menyenangkan bagi saya. Melihat buku tidak hanya melihat kulit-kulitnya sahaja, namun saya juga akan melihat sekalian banyak kenangan dan peristiwa dan suasana yang terikat dengan sesebuah buku tersebut.

3. Saya mempunyai beberapa buah buku di dalam rak yang jika melihatnya sahaja saya akan lekas terimbas pada bulan Ramadhan yang lepas, tahun 2009. Antara buku-buku tersebut adalah Gedung Kartun Vol : 1. Untuk pengetahuan, GK yang pertama sekali diterbitkan adalah pada tahun lepas ketika bulan puasa sebelum pejabat mereka diserbu dan dirampas majalah-majalah mereka oleh KDN. Cukup sensasi majalah ini ketika itu lebih-lebih lagi setelah KDN di bawah Hishammuddin ‘mempromosikannya’.

4. Saya masih ingat ketika bulan puasa tahun lepas, saya ke pejabat GK untuk membeli majalah tersebut di Brickfield. Masih ingat ketika petang bulan puasa itu dengan menaiki motorsikal melalui jalan Bangsar yang sesak dengan mereka yang berpusu-pusu untuk pulang ke rumah berbuka. Saya masih ingat semua itu satu-satu, jelas-jelas apabila melihat majalah Gedung Kartun Vol : 1 ini. Bahkan saya juga masih dapat melihat saudara Jonos, kartunis GK, yang menyambut kedatangan kami pada petang Jumaat yang mendung itu dengan pakaian kurta hitamnya sambil tersenyum menjemput kami masuk ke dalam pejabat GK. Semua itu dapat saya bayangkan kembali apabila melakukan perbuatan melihat itu ke atas majalah Gedung Kartun ini.

5. Sebuah lagi buku yang apabila melihatnya saya akan terbayang kenangan ketika membacanya. Buku ‘Baromkeh matamu di mataku’ hasil tulisan Ummu Hani Abu Hassan. Saya menamatkan bacaan pada buku ini beberapa tahun yang lepas ketika sedang bercuti di Johor Bahru.

6. Masih jelas ketika membaca buku ini saya sedang bersantai-santai di bilik hotel sambil menghadap negara Singapura di seberang sana. Novel ini memenangi tempat ketiga pertandingan novel remaja Hadiah Sastera Kumpulan Utusan tahun 2007.

7. Melihat kembali novel ini di rak, membuat saya teringat akan negeri Johor dan kenangan-kenangan ketika berada di sana.

8. Menjadi tabiat saya apabila ke mana-mana akan membawa paling tidak sebuah buku untuk di baca. Ini bermakna setiap buku saya mewakili tempat-tempat yang pernah saya singgah sebelum ini. Seperti buku ‘165 Kebiasaan Nabi saw’ ini. Saya membaca buku ini ketika berada di dalam kereta api menuju ke negara Thailand. Perjalanan yang jauh membuatkan saya mempunyai masa yang banyak untuk membaca buku ini.

9. Buku karangan Ust Abduh Zulfidar Akaha ini sebenarnya merupakan terbitan dari Indonesia dan telah menjadi antara buku terlaris di sana. Buku ini membicarakan 165 dari kebiasaan Rasulullah saw semasa hayatnya mencakupi masalah ibadah, syariat, juga berkaitan dengan masalah-masalah yang bersifat manusiawi. Buku ini sangat bermanfaat untuk dijadikan rujukan sepanjang masa.

10. Berketepatan dengan bulan puasa kini, saya ingin memetik satu daripada kebiasaan Baginda saw yang terdapat di dalam buku ini. Pada kebiasaan yang ke 76, di muka surat 223 dituliskan mengenai solat malam.
“Dan dari Aisyah ra, ia berkata, ‘Rasulullah saw bersungguh-sungguh di bulan Ramadhan tidak seperti kesungguhan beliau di bulan-bulan yang lain.’ (Muslim)
Menjelma sahaja bulan Ramadhan Baginda Nabi saw akan memperbanyakkan ibadah dan amalan pada sebelah malamnya seperti solat tahajjud atau yang kemudiannya dikenal dengan istilah solat tarawih. Perkara untuk miningkatkan amalan di bulan Ramadhan ini telah disebut sekalian banyaknya oleh Baginda saw berserta dengan ganjaran-ganjarannya pula.
Rasulullah saw bersabda, maksudnya,
“Barangsiapa yang mendirikan solat di bukan Ramadhan kerana iman dan mengharap ridha-Nya, maka diampuni dosa-dosanya yang lalu.” (Muttafaq Alaih)

11. Kepada semua, selamat melakukan ibadah-ibadah dengan banyak dan dengan berkualitinya sepanjang bulan Ramadhan ini. Sama-sama merebut kesempatan yang ada sementara masih berkesempatan.

**Kebelakangan ini rak buku saya menjadi meriah dengan kehadiran buku-buku dari penulis-penulis besar seperti Abdullah Hussain, S. Othman Kelantan, A. Samad Said, Abdoel Moeis, Muslim Burmat, dan beberapa yang lain. Saya masih tidak berkesempatan untuk berkongsi buku-buku tersebut di sini. InsyaAllah saya cuba melihat-lihat masa yang terluang untuk menuliskan entri mengenai buku-buku baru tersebut.





2 comments:

Siti Salha Rosman said...

Jadi, begitu la ceritanya ya. Melihat buku pun dah boleh rasa senang hati :)

ADMIN (MB) said...

Sering. Memang akan rasa senang hati yang beza-beza setiap kali melihat buku.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...