Klik Iklan

Wednesday, May 5, 2010

Cerita Rakyat Korea




Perkara pertama yang membuatkan saya tertarik untuk memiliki buku ini adalah pada judulnya, 'Cerita Rakyat Korea.'

Cerita-cerita rakyat sebegini pada sebahagian tempat mempunyai magis tersendiri dan sering pula membawa kita untuk lebih menjelajahi sesuatu masyarakat negara tersebut dengan lebih jelas lagi. Juga sering membuat kita lebih kenal serta maklum tentang kehidupan mereka.

Buku terbitan Institut Terjemahan Negara Malaysia (ITNM) ini disusun dan disunting oleh Zubaidah Ibrahim-Bell (2009).


Dr. Zubaidah Ibrahim-Bell

Beliau merupakan seorang Profesor Madya di Fakulti Bahasa dan Linguistik, Universiti Malaya. Pernah menulis beberapa tulisan yang telah diterbitkan dalam siri Critical Link oleh John Benjamins pada tahun 2003 dan 2007. Pernah juga mengajar di Hankuk University of Foreign Studies, Seoul, Korea, dalam subjek Bahasa dan Budaya Melayu dari tahun 2005 sehingga 2008.

Antologi cerita rakyat yang terdapat di dalam buku ini adalah hasil daripada penulisan para pelajar di Hankuk University of Foreign Studies, sebagai latihan penulisan mereka yang telah dipilih, disusun, serta diedit oleh Dr Zubaidah sendiri.


Cerita Rakyat

Menurut apa yang dinyatakan pada bahagian pengenalan buku ini, cerita rakyat itu boleh diertikan dengan sesuatu cereka yang lahir dari penceritaan dan imaginasi penduduk-penduduk kampung.

Ianya disampaikan melalui lisan dan berkembang dari satu negara ke satu negara lainnya lewat para pedagang, saudagar, perantau, dan sebagainya. Kerana itu pada cerita tertentu kita dapat rasakan persamaannya dengan cerita yang pernah kita dengar dari negara lain.

Masyarakat kampung pada kebiasaannya hidup dalam keadaan sederhana. Sering kita lihat pada kebanyakkan cerita rakyat begini, wataknya mengenai si miskin. Cerita-cerita yang seperti itu lahir dari cetusan keinginan penduduk kampung sendiri supaya mereka lebih kuat menghadapi hidup secara sederhana.

Antara tujuan cerita rakyat ini, selain sebagai penguat diri, ianya juga berfungsi sebagai didikan kepada kanak-kanak. Nilai moral yang terdapat di dalam cerita-cerita rakyat ini diserapkan kepada kanak-kanak sedari mereka kecil lagi.

Pengajaran-pengajaran seperti, buat baik dibalas baik, jahat dibalas jahat, memang telah selalu wujud dalam cerita-cerita rakyat. Contoh akhlak yang baik di dalam cerita rakyat begini melewati batas agama, bangsa, dan negara.

Begitu juga dengan cerita rakyat dari negara Korea ini. Semuanya berkisar di situ. Berada pada penceritaan berbuat baik selalu, jahat jangan sesekali. Kadang terasa antara cerita dengan cerita yang lainnya seperti terdapat pengulangan yang cuma ditukar watak dan tempatnya sahaja, namun apa yang penting yang mahu dikisahkan adalah pada moral cerita tersebut.


Cerita Rakyat Korea

Buku ini menurut Dr Zubaidah adalah hasil tulisan para pelajarnya di Hankuk University of Foreign Studies. Tugasan yang telah diberikan sebagai latihan penulisan kepada mereka. Dan beberapa tulisan telah dipilih untuk dibukukan bagi diterbitkan ITNM.

Terdapat 12 buah cerita rakyat yang dihimpunkan di dalam buku ini.

Diantara ceritanya, Kapak Emas dan Kapak Perak, kisah tentang kejujuran dan sifat ketamakan serta keserakahan manusia. Begitu juga pada cerita Tok Bonggol dengan Jembalang.

Nilai kasih sayang sesama adik beradik menjadi latar untuk cerita Kasih Sayang Dua Bersaudara. Kisah yang sewajarnya diperikan kepada anak-anak supaya mereka lebih merasa kasih serta sayang terhadap saudara kandung mereka sendiri.

Di dalam penceritaan buku ini, terdapat juga unsur personifikasi yang digunakan. Contohnya seperti cerita Burung Puyuh dengan Rubah dan Harimau dengan Pengembara.

Watak-watak haiwan sebegini memang telah sering digunakan dalam cerita-cerita rakyat ini bagi mewujudkan daya tarik kepada kanak-kanak untuk mendengarnya.


Rumusan

Cerita rakyat atau cerita dongeng ini bukanlah hanya bersesuaian untuk dibaca dan di ambil iktibarnya oleh kanak-kanak sahaja. Namun untuk mereka yang dewasa juga bisa memperolehi sesuatu dengan cerita rakyat ini.

Betapa cerita-cerita rakyat begini telah di angkat ke medium penyampaian yang lebih berkesan seperti radio dan televisyen agar kebaikan dan manfaatnya dapat dikongsi bersama khalayak ramai. Lihat sahaja seperti cerita Si Tanggang, segenap lapisan mengetahui mengenai besarnya dosa menderhaka kepada orang tua melalui kisah Si Tanggang ini. Begitu juga dengan cerita Malim Kundang, Bawang Putih Bawang Merah, dan banyak lagi cerita-cerita rakyat yang mempunyai nilai pengajaran yang besar telah dibawakan kepada umum.

Kerana itu cerita-cerita rakyat sebegini tidak hanya untuk dijadikan bahan peneman bagi menidurkan anak di kala malam sahaja. Ianya bahkan lebih dari itu.

Tahniah juga kepada ITNM di atas usaha keras mereka menerbitkan karya-karya, tulisan-tulisan yang bermutu ke dalam bahasa Melayu. Sesuatu yang seharusnya sangat disokong dan dihargai.

Tahniah untuk ITNM sekali lagi!

Selamat membaca dan selamat mengambil manfaat dari bacaan.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

[Blog Penulis]

[Blog Agama]

[Blog Lain]